-->

Ngeblog dan Pemahaman Diri

Jika semua yang kita inginkan langsung dijawab sama Allah. Lantas bagaimana kita tahu artinya perjuangan?
Kali ini izinkan saya untuk menulis mengenai pengalaman di dalam hidup yang membuat diri tersadar "Untuk apa sesungguhnya kita hidup di dunia ini."
Ngeblog & Pemahaman Diri
Tepatnya tahun kemarin 2017, saya merasakan sesuatu yang mungkin akan menjadi kejadian yang selalu saya ingat selama ingatan ini masih ada. Saya gak sadarkan diri which is kayak lagi pingsan gitu, tiba-tiba pas sadar saya mendengar suara umi dan abi manggil-manggil "Mardhiyah.. mar.. mardhiyah.." dan badan saya rasanya lemas selemas-lemasnya, dan jari tangan nguncup nutup ke telapak tangan gitu.

Akhirnya saya duduk dengan badan tetap dipegang sama umi dan abi. Saya disuruh abi untuk istighfar, walaupun susah nyebutnya saya tetap usahain berucap "Astaghfirullah". Jari tangan saya susah untuk digerakkan dan masih nguncup nutup gitu, akhirnya abi nusuk salah satu jari pakai jarum agar mengeluarkan darah. Akhirnya darah keluar dari jari walaupun sedikit, setidaknya bisa membuat kondisi tubuh saya sedikit lebih baik. Saya cuma bisa ngeliat keadaan diri ini saat itu benar-benar lemah, dan begitu besarnya perjuangan orang tua untuk memperbaiki kondisi anaknya.

Akhirnya setelah diurut-urut sambil dibacakan surat-surat Al-Qur'an sama abi, keadaan saya membaik dan dipaksa untuk makan walaupun pahit banget rasanya. Saya gak tahu saat itu sedang sakit apa, yang jelas alhamdulillah saya bisa sembuh walaupun engga pergi ke dokter tapi dengan pengobatan dari orang tua. Dan tentunya karena keyakinin diri dan orang tua untuk sembuh insyaa Allah sembuh. Karena hanya Allah yang punya kuasa atas segalanya.

Jadi, sebelum kejadian itu terjadi, badan memang sudah panas tinggi. Terus pas maghrib, saya mau ambil wudhu rasanya mata kaya kunang-kunang gitu. Setelah selesai wudhu dan keluar kamar mandi, saya gak sadar apa-apa lagi, tiba-tiba pas bangun ya seperti yang saya ceritain di atas.

Memang sih, pola hidup saya akhir-akhir itu gak sehat. Saya sering begadang, tapi ya ga sekedar begadang, saya belajar blogging. Yess, saya ngeblog seperti saat ini ga sekejap bisa begitu saja. Saya mesti belajar menulis di blog dengan membaca-baca tulisan blogger lain, saya mesti belajar sedikit-sedikit tentang blog dari artikel yang disuguhkan oleh mas sugeng di websitenya, dan lain-lain. Termasuk belajar bagaimana caranya tulisan yang saya buat bisa tembus dipublish oleh media digital lain.

Mungkin bisa dibilang, kejadian malam itu menjadi bumbu-bumbu penyemangat disaat saya sedang down belajar soal blogging. Di saat saya ingin menyerah, gak mau jadi blogger lagi, gak mau jadi buzzer lagi, dan ga mau belajar lagi, kejadian itu yang saya ingat agar diri ga berhenti untuk belajar begitu saja.

Saya pingsan gara-gara belajar ngeblog, masa iya mau ninggalin dunia blog begitu saja. Yess, mungkin untuk saat ini, itulah yang menjadi alasan kuat mengapa sampai saat ini saya masih menjalankan ini semua.

Saya pun tidak tahu untuk ke depannya, apakah masih menjalani ini semua atau hanya tinggal kenangan. Yang jelas, akan selalu saya ingat bagaimana semangat saya dalam belajar ngeblog sampai terjatuh pingsan, dan bagaimana usaha orang tua ketika mencoba untuk menyadarkan dan memulihkan kondisi saya tanpa dokter dan hanya dengan keyakinan kepada Allah SWT.

Dan, gak tau sih ke depannya apakah akan ada kejadian yang lebih mengesankan dari ini semua. Yang jelas, semenjak kejadian itu terjadi, saya lebih memperhatikan kesehatan dan mencoba lebih dekat dengan Allah SWT. Beneran deh, rasanya saat kejadian itu terjadi kaya belum siap gitu untuk meninggal, karena masih berada di masa yang engga banget.
Maha baiknya Allah SWT yang sayang kepada kita dengan menegur melalui kejadian-kejadian yang diluar dugaan. Mengingatkan bahwa dunia ini hanyalah sementara, jika Allah sudah memanggil dan waktunya untuk pulang sudah tiba, maka kita pun pulang. Sesungguhnya kita ada di dunia ini untuk beribadah kepada Allah SWT, maka niatkan semua yang kita lakukan hanya untuk mengharap Ridho Nya.

25 Responses to "Ngeblog dan Pemahaman Diri"

  1. Wah sampe pingsan yaa. Terharu bacanya

    ReplyDelete
  2. Masya allah kaka..
    Terharu bacanya..

    ReplyDelete
  3. Dede Terharu, ngeblog jangan sampe pingsan lagi ya kakak

    ReplyDelete
    Replies
    1. InsyaaAllah ga terjadi lagi kok peristiwa itu :)
      Terimakasih sudah mampir de :)

      Delete
  4. Hmmm... jadi terharu sekaligus merasa sangat terinspirasi dengan semangatnya. Sukses terus ya mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah.. Aamiin yaa Allah.. Sukses selalu buat mba Anisa :)

      Delete
  5. Saya salut mba, semangat embak begitu luar biasa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. semoga kita selalu semangat yaaa :) Terimakasih sudah mampir :)

      Delete
  6. Betul banget mba, insyaallah proses tidak akan menghianati hasil :)

    ReplyDelete
  7. Saking niatnya, sampek dibela-belain sakit gitu ya mbak. Sukses terus ya mbak :)

    ReplyDelete
  8. Iya mbak, kesehatan itu penting. Mudah-mudahan gak terjadi lagi ya mbak crita kayak yang di atas. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mba, kesehatan itu yang utama.. Aamiin.. doa terbaik juga buat mba :)

      Delete
  9. Saya jadi terharu mbak baca pengalaman-nya, semoga sukses selalu ya kak.

    ReplyDelete
  10. Waw totalitas tanpa batas untuk blogging. Semangatt terus yaa ngeblognya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. insyaAllah selalu semangat :) Makasi Shofiyah :D

      Delete
  11. Bener banget. Setuju sama quotes yang paling terakhir :)
    Sesungguhnya kita ada di dunia ini untuk beribadah kepada Allah SWT, maka niatkan semua yang kita lakukan hanya untuk mengharap Ridho Nya.

    Terus semangat ngeblognya, setiap org punya cara masing2 dalam meningkatkan ibadahnya kepada Allah. Jika ngeblog adalah cara kita untuk bisa berbagi kebaikan kepada manusia yg lainnya, why not kan? Terus ngeblog, terus berbagi, dan terus mendekatkan diri sama yang di atas. Thanks for sharing mar, jangan lupa jaga kesehatan jugak ya, biar makin barokah ngeblognya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah.. Aamiin yaa Allah.. semoga kita selalu mampu untuk berbagi lewat blog yaa kak.. Terimakasih sudah mampir :)

      Delete
  12. terharu,, ini yang dinamakan totalitas tanpa batas dalam ngeblog

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. tapi belom seberapa dengan mereka yang sudah senior :)

      Delete
  13. bacanya sampai tangn ikutan dingin. semangat banget ngeblog. So far, saya berusaha terbaik utnuk tetap ngeblog dan belajar banyak, juga tak lupa istirahat.

    Semangat kak!

    ReplyDelete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel